Category Archives: Opini

I am Honored

Source Image : http://www.acast.com

 

What are the honorifics meant to be?

To honor someone, of course. To let people know that you respect them. And maybe, further, to let them know you care or love them. Somehow, it was used for older people. In Indonesia, it was also used to unknown person, no matter what age.

Lately, there’s a slight change about all those things. The culture of using honorifics started to be ignored, especially in mentioning government officials. Even the president itself. (Back in the old days, government officials or figure called “Bung” in Indonesia. It’s an honorific that was being used in revolutionary movement in Indonesia, an honorific used, but never lose the meaning of equality among people.)

Some people think that it’s a moral degradation, that they who leave the use of the honorifics are lacking respects toward other people. But, are they really?

I acknowledged that some people do leave the honorifics to make fun of the certain person. To show that they do no longer respect that person. But, it’s not the same of every people that I know. There are people use it, hm… I don’t know their thoughts behind their action, but certainly in their writing, even if they don’t use the honorifics, they never mean to mock the people they talked about.

True, the removal of honorifics is not Indonesian culture at all. Moreover, we will use special word to describe the most respectable person. One of the word is “beliau” which is used to impersonate “you,” but only for the special person, such as national heroes, the important figure as president, etc.

Furthermore, we even used three different word to impersonate one word, only because it’s meant to be used by different subject. The example is, if God said it, then it will be Tuhan berfirman (similar to commandment, but any sentence said by God, then it’s “firman”). If it’s being said by The Prophet, it will be “sabda” which actually has the same meaning as firman. And if the ordinary people said it, then it will be the usual, “say”, “tell”, or such. In Holy Koran itself, I found it was just the same in every different subject, which is “qul” (meaning : said). There is no difference whatsoever, whether for God or the disbeliever.

Honorifics translate into different kind of words in Indonesia. Come into many terms, I lost the track already.

Back to the slight changes in the Indonesian culture about this honorifics things, I guess it was influenced by culture acculturation. Like in English language, if it’s meant “you,” then it will you for every person we meant. Maybe a little bit different if it meant for God, which is I usually heard as “thee.”

I really agree about people to honor other people. I would think it’s great to show that either. But, to pinpoint the exact word to do it, I don’t think it’s necessary. Okay, but not necessary, let alone be forced. Honor someone is meant to act, to do something good and respectable. It’s the action that actually we need to point it out whenever we want to show respect.

However, to respect also about how we heard someone else’s opinions or wants. So, of course what really matter is considering what other people want. For example, if they do want to be called by honorifics, it won’t hurt to use honorifics, too. It’s like you accepting their subjective opinion even though it’s different for yours.

Well, the last but not least, I am honored enough if you’re willingly read my blog 😉

 

Advertisements

Not So Nice Indonesian’s Cultural Phenomenon : PHP

kencan-thitathiti
Source image : Bisnis.com

What’s PHP in English? The giver of false hope. The bastards who gives us the false hope? L.O.L

I’m not sure, maybe someone who knew can leave comment and tell me? What the perfect English term for the giver of false hope?

Well, let me describe a little bit about PHP. It’s Indonesian term of someone who constantly gives you an attention and kind affection that makes you happy and feel special. Usually, Indonesian people use this term refer to romantic relationship, although sometimes PHP can develop into general terms. The employer who gives the employee the baseless news so the employee develop a baseless hope, for example? Like there’s elaborate news about salary rising, but eventually, nothing is actually rising except the sun every morning 😀

I’m gonna limit my opinion to romantic relationship here.

What confuses me that people always blame this PHP, while, to be honest, the one who harbors the feeling of hope is actually, I don’t think it’s wrong, but more like it’s personal problems. The fault is if we’re asking people to take care of our problems. Lately, it becomes more and more difficult to be nice or kind to other people, because it only causes misunderstanding and creates new problems. What was that?

Don’t take a girl home, if you don’t want to be her boyfriend“, I think it’s really shockingly stupid. Sorry about the words. But, it only makes everything in this world becomes more complicated. What kind of kindness we should do, if we don’t want to create those misunderstandings? Why should we limit ourselves -in something good, morally speaking too!-  in order to take care of other people’s feeling? I mean, usually, we stop talking and doing harsh and violent things to avoid people’s suffering. Now, we should limit ourselves to be kind to other people? Really?

Well, that was really absurd to me!

I mean, we gotta start to learn, if there is nothing happened, roughly said, if a guy or girl doesn’t ask you out on a date or honestly tell you that they want to build serious romantic relationship with you, then there’s nothing really happened! So, instead of blaming other people who are being nice of you, thus gives you false hope, you can restrict your expectation, it’s rather different from hope actually, with open up yourself to reality! That there is nothing actually happened just yet! Well, maybe sometime later, there’s nothing wrong with hope, as long as you hang on to the reality, but nothing happened until something’s actually happened!

Reality is the only thing you can hold on, fellas! It may distorted by our perception, but, at least, when it’s empirically proven, we can have a definite argument of our personal assumption. I mean, who care about feelings anymore, when you are already committed to marriage, just to be clear? It’s already an empiric proofs, at the very least! There’s even a written legalized agreement paper about it. Then, I can tell you that it’s no longer “false hope,” right?

So, don’t really hang on to the false baseless expectation. Rather, you should just work on your decision. If you like this girl or this guy intensively, you just come out to them. Tell them your feeling and, of course, prepared to be rejected, too. It might not be a good feeling, but it’s a good experience. If you don’t stand among the uncertainties, leave it! And if you must wait, of course you can, but please, no longer blame anyone for whatever you harbored in your own heart. It’s yours, it will never be his/hers, thus only you, yourself, can manage it. No one can be able to do anything of your own heart, honestly!

Please, let the world be nice and kind once again, without any suspicions and distorted perceptions. The world are already suffering enough. (I put a little bit drama here ROTFL)

Freedom of Expression

freedom_of_expression-500x340
Source image : fogcityjournal.com

 

Lately, there is a massive debate among Indonesian people. I thought it would be over once Ahok was arrested, he was in jail now. Ahok was charged over a Blasphemy in Indonesia, because these sentences :

“Jadi jangan percaya sama orang. Kan bisa saja dalam hati kecil bapak ibu enggak bisa pilih saya. Karena dibohongin pakai surat Al Maidah 51 macem-macem gitu lho. Itu hak bapak ibu, ya.” (So, don’t believe in other people. It can be that in deep in your subconscious you cannot elect me. Because you are fooled with surah Al-Maidah 51 or such things like that). Honestly, you can judge yourself, is it a blasphemy or not. I won’t direct you to one or other ways 😀

So, of course there is pro and cons about this charge. Some people don’t believe that it can be called blasphemy, but some people said it was a blasphemy. So, even though Ahok was already asked for forgiveness, some people won’t forgive him. Let’s say that the people who won’t forgive him is already too offended or resented by his sentence. (Later, he is sentenced guilty, anyway)

And what’s bad about these debates is there is no longer rational restriction. While debate or discussion actually can be helpful to bring new ideas, people just brought it up to win something. Maybe they are very pessimistic on winning something else? I don’t know.

My suggestion is, when you feel like you want to force people onto your ideas, maybe you must think about yourself first. Would you like someone else force onto his/her ideas? I bet you don’t.

After all, there was a really good quote from Noam Chomsky about this.

“If we don’t believe in freedom of expression for people we despise, we don’t believe in it at all.”

Good quotes. I agree. Whoever that is, and however we despised them or their ideas, don’t you think every people have their freedom of expression? I learned a lot actually from those phenomenon happened in my country.

 

Mudik oh Mudik

 

2017-02-08-PHOTO-00001027
Sumber : kompas.com

Selamat merayakan hari raya Idul Fitri 1438 H (maap kalau salah, suka nggak apal tahun hijriyah hehe)

Bahkan, di hari raya ini, semua orang melupakan perseteruan dan kebencian, lalu saling minta maaf dan saling memaafkan (budaya Indonesia banget, kalau ada yang minta maaf, wajib memaafkan 😀 )

Sejenak, timeline FB yang tadinya panas nggak henti-henti itu menjadi sejuk. Cuma satu yang nggak sejuk-sejuk, berita soal mudik. Berapa orang yang meninggal kali ini, untuk menjalankan tradisi yang dipertahankan? Sebenarnya, tradisi yang dipertahankan itu yang baik, yang unik, bukan yang mematikan begitu. Silaturrahmi itu kapan saja, toh. Uang THR-nya bisa ditabung dulu, buat dipakai kapan aja mau pulang… Dan nggak harus berduyun-duyun di satu waktu.

Ah, tradisi…

Kalau boleh jujur, aku suka tradisi. Maksudnya, sesuatu yang membudaya dan jadi karakter khas bangsa itu adalah sesuatu yang menarik, menawan hati. Tapi, bukan berarti logika hilang cuma karena tradisi. Kita bisa memilah tradisi yang menyenangkan, daripada yang mengharu-biru demi memuaskan hasrat si drama, the dark side of us always…

Libur sekolah?

Anak nggak bakalan jadi bodoh libur seminggu aja, dan orang tua bisa bantu mengejar ketertinggalan anak minta les tambahan dari guru, gurunya juga pasti seneng…

Cuti lebaran?

Kalau cuti-cuti lain dihemat-hemat dan lalu bisa ambil cuti besar, bukankah malah jadi bisa tinggal lebih lama dengan keluarga, daripada cuti lebaran yang paling berapa hari sih?

Bermaaf-maafan pas lebaran?

Ah, pengalamanku juga kebanyakan kita maaf-maafan lewat whatsapp, twitter, facebook, segala macam media sosial lain. Sekarang teknologi komunikasi sudah canggih, dimanfaatkanlah untuk jadi  kebaikan. Jangan buat jadi ajang gosip dan debat kusir aja.

Dan lagi, sejak kapan kita disuruh maaf-maafan pas lebaran sama Allaah? Untuk perayaan aja, sebenarnya lebih tepat kalau kita pesta (makan-makan) pas Idul Adha. Itupun dengan tetangga, keluarga terdekat sehari-hari juga bisa…

Well, apapun itu, kalau emang itu yang bikin seneng, silakan aja, sih… 😀

Terlampir sumber soal berita kecelakaan pas mudik tahun 2017 : silakan klik di sini

 

Persekusi Lama yang Diperbarui

 

Sejak kericuhan politik dan demokrasi bablas 2014, beberapa kata tiba-tiba jadi terkenal. Pertama, blusukan ala Jokowi. Itu kata yang bagus dan berkat itu, kesadaran berpolitik masyarakat jadi terbuka. Kedua, masif dan sistematis. Dua kata itu tiba-tiba jadi sangat populer setelah perseteruan antara kubu Jokowi-Prabowo. Kalau nggak salah sih, yang lebih mempopulerkan itu Prabowo. Sering banget kubunya pakai dua kata itu.

Trus, baru-baru ini, tabayyun. Sejak kasus penistaan agama, kata ini jadi melekat banget, walaupun aku nggak yakin pelaksanaannya dilakukan bener-bener, sih :p (bahkan, oleh orang yang cinta banget sama kata satu ini).

Aku nggak ingat satu per satu. Yang pasti, sekarang ini, aku menemukan kata baru. Mungkin ini kata lama, mungkin aku aja yang kurang updet. Yang kuinget, soal ancam-mengancam udah jadi makanan sehari-hari kalau soal gerakan, aksi, dan lain-lain yang berhubungan dengan politik, tapi baru sekarang istilah persekusi ini mencuat.

Gara-garanya kasus seorang dokter di Sumatera Barat, yang diancam dan diteror oleh anggota FPI karena status-statusnya yang pedas di medsos soal Rizieq Shihab. Lucunya, status-statusnya yang kulihat itu sepele banget (mungkin karena aku cuma baca sebagian). Dan banyak yang suka nulis status begitu, jadi aku agak heran, dari sekian banyak status yang menyudutkan, kenapa si dokter ini yang dipilih.

Semakin lama, aku semakin merasa kalau soal persekusi ini memang sengaja dibesar-besarkan. Disebarkan ke khalayak ramai, untuk membuat teror tersendiri. Mungkin juga taktik beberapa orang untuk menekan kebebasan berpendapat yang sudah tidak lagi konstruktif. Kebanyakan hanya serangan-serangan yang akhirnya lebih ditujukan kepada pribadi daripada kritik terhadap satu situasi atau fenomena. Lebih-lebih lagi, dilakukan tanpa ada proses pikir, seakan manusia hanya  monyet yang suka mengetik. Siapa peduli apa yang diketik, dan apa akibatnya, dan siapa yang disinggung, yang penting berpendapat.

Well, kalau itu kebebasan, sekalian aja manusia disuruh buka baju, apa bedanya? Karena kalau melihat cara orang-orang sekarang berpendapat, aku jadi berpikir kalau kaum nudis itu jauh lebih masuk akal dibandingkan mereka-mereka, mulut tanpa filter ini.

Balik ke masalah persekusi. Persekusi ini bukan hal yang baru. Ingat, Soeharto sering menculik lawan-lawan politiknya atau menangkap (tanpa pengadilan) aktivis-aktivis yang terlalu vokal? Setelah reformasi, aksi ancam-mengancam masih terus berlangsung. Jadi, kenapa sekarang baru di-blow up?

Kalau kita mau melihat dari sisi terangnya, seperti kata Simon & Garfunkel, mungkin hal ini bisa mengerem mulut-mulut tanpa filter yang berkeliaran di medsos. Aku yakin memang itu tujuannya. Yang aku tidak tahu, apakah tujuan ini dilakukan atas kepentingan tertentu atau sekadar meredakan ledakan opini di medsos.

Sama saja seperti kasus penculikan dan opresi di rezim Soeharto, persekusi dilakukan dengan cara menakut-nakuti, meneror, mengopresi. Tidak peduli siapa yang memulai atau siapa targetnya, yang diciptakan adalah ketakutan. Gabungkan dengan teror bom, situasi sempurna untuk menciptakan satu histeria massal.

Di saat-saat begini, tagar #KamiTidakTakut menciptakan efek yang sama besar. Apalagi dengan sistem informasi medsos yang masif, tagar-tagar semacam itu seperti sugesti yang ditanamkan secara massal. Menyebarkan pengaruhnya untuk memberikan rasa aman secara berkelompok. Ya, mungkin benar medsos tidak memberikanmu teman sejati, tetapi mereka mewadahi satu kelompok, dimana kau bisa merasa mendapat tempat di dalamnya, lalu mengikatmu dalam kelompok itu. Wadah bereksistensi, wadah untuk merasa terikat.

 

Ditambah dengan perang urat syaraf, penuh dengan propaganda politik yang saling serang, saling menjatuhkan, kondisi ini pas banget untuk menjatuhkan mental-psikologis massa. Ketidakpercayaan, saling curiga, provokasi, hal-hal ini selalu menjatuhkan kelompok macam apapun.

Propaganda yang dilancarkan secara kasar mungkin lebih gampang untuk ditolak, bagaimana dengan provokasi halus? Yang dilangsungkan dengan cara yang baik-baik, mengendurkan kewaspadaan, dengan begitu lebih mudah untuk ditanamkan?

Well, teror bisa datang dalam berbagai bentuk. Kurasa, teror tidak harus selalu menakutkan. Sesuatu yang meragukan saja sudah cukup menanamkan teror.

 

Satu Hari yang Tak Akan Terulang

546652_263102530451518_258489774246127_543294_1921561366_n[1]
Gambar diambil dari : rhaggill-duniaku.blogspot.co.id

Tanggal 18 Mei…

Tepat 19 tahun yang lalu, alias tahun 1998, ternyata hari ini adalah hari pertama mahasiswa menduduki gedung DPR/MPR. Dan mereka melakukan itu di bawah ancaman tank, panser, dan senjata api. Waktu itu aku masih SMP.

Waktu itu aku masih kecil. Nggak kurang pula, apatis, masa bodo. Yang penting aku aman-nyaman di tempat tidur. Apa peduliku kalau di luar sana ada ribuan orang mati demi membela keyakinan mereka? Shame on me, huh?

Peristiwa Mei 1998 yang terekam jelas di ingatanku adalah tanggal 14 Mei 1998. Dulu ibuku mempekerjakan ART. Aku deket sama dia, dan hari itu adalah tanggal ulang tahunnya. Sayang sekali, pada hari itu, malam-malam sekitar jam 7, kericuhan terjadi di dekat rumah. Sejarak beberapa rumah, di seberangnya, ada indomaret (yang masih bertahan sampe detik-detik aku mau pindah rumah tahun 2015, lho! Mungkin sekarang juga masih ada) dan sekelompok orang rusuh menyerang indomaret itu.

Apa yang kulihat? Sekelompok super hero yang sedang membela bangsa? Bukan, sekelompok oportunis b***sat (maaf ya, aku sedang kesel hehe) yang sedang memanfaatkan situasi. Mereka menjarah minimarket itu. Bahkan, di ingatanku, mereka juga bawa barang-barang berat, kayak komputer. Entah itu dari indomaret, atau dari toko di dekat situ. Biar aku nggak tahu apa-apa, aku jijik melihat mereka.

Dari dulu sampe sekarang, keberadaan orang-orang seperti itu nggak pernah hilang. Orang-orang yang mencari kesempatan buat kepentingan mereka sendiri. Orang-orang yang nggak peduli dengan nasib orang lain. Orang-orang yang nggak punya kode moral. Dan orang-orang inilah yang sekarang memakai topeng agama. Kalau waktu kecil saat aku belum paham politik aku sudah merasa jijik, apalagi sekarang?

Aku nggak percaya kalau situasi sekarang akan berujung pada peristiwa reformasi 1998. Aku nggak mau menyebut itu kerusuhan, buatku itu sangat tidak menghormati orang-orang yang sukses menurunkan Soeharto dan dwifungsi ABRI di pemerintahan. Dan orang-orang yang mati membela keyakinan mereka. Bravo!

Sayangnya, orang-orang percaya. Orang-orang ketakutan. Bisa jadi, orang-orang yang trauma akan peristiwa 1998, orang-orang yang melihat langsung, nggak sepertiku yang cuma melihat dari dalam rumah yang sengaja digelapkan, supaya nggak kena serangan massa.

Dulu, waktu itu, mahasiswa dan rakyat bisa dibilang satu suara. Aku nggak bilang 100% ya, karena pasti selalu ada pro-kontra di balik semua. Yang pasti, kemuakan berpuluh tahun dan opresi Soeharto jadi pemicu. Kesatuan itu yang menggerakkan massa begitu luas, begitu banyak. Sekarang ini, dengan kita yang terpecah, mana mungkin pengumpulan massa semacam itu akan terjadi lagi? Pengikut organisasi agama yang katanya sampai 7 juta itu? Itu cuma sekitar 3% dari keseluruhan rakyat Indonesia. Kenapa takut?

Mungkin di balik ini semua, ada aktor-aktor lain. Lebih kuat, lebih berkuasa, daripada orang-orang kecil macam preman-preman bertopeng agama itu. Dan mereka sedang mempersiapkan skenario mereka. Tapi, buatku itu menjijikkan, bukan menakutkan.

Tahu yang kutakutkan? Saat seseorang dengan suara keledai malah dipuja-puja. Saat orang-orang menolak memakai salah satu bagian tubuh yang menggerakkan hampir seluruh sistem organ, yaitu sistem syaraf pusat. Saat kita bisa mulai melihat robot-robot bergerak dengan remote control di balik layar. Saat orang melupakan nuraninya sebagai bagian dari kelompok manusia, makhluk yang diciptakan tak kurang dari Tuhan sendiri.

 

well

 

Rumitnya Menulis Cerita Fantasy (part 2)

 

images
Gambar diambil dari http://www.freevector.com

 

Cerita eh artikel sebelumnya…

Dua hal pertama yang kutemukan waktu mulai mencoba menulis cerita fantasy. Mengembangkan logika cerita dan menyesuaikan setting lokasi dan waktu yang tepat itu susah banget. Terutama, karena ini dunia fantasy, yang budaya dan adat istiadat makhluk-makhluknya harus kita bentuk dari awal dan kita atur lagi. Apalagi kalau makhluknya fantasy. Imajinasi kita harus luas dan nggak terbatas banget!

Buat part 1-nya, coba klik link ini : Rumitnya Menulis Cerita Fantasy (part 1)

Nah, sekarang lanjut lagi. Karena emang bukan 2 hal itu aja yang bikin rumit. At least, buatku 😀

Ketiga, menetapkan nama-nama dan istilah-istilah. Kita bicara soal negara baru atau dunia baru. Mungkin malah dimensi waktu dan ruang yang lain dari realita. (Dunia orang mati, mungkin?) Buatku, ini yang paling susah. Nentuin nama tokoh aja kadang-kadang bisa bikin stuck berhari-hari, apalagi kalau ada istilah baru atau bahasa baru, dan nama-nama negara, provinsi, makhluk-makhluk baru?

Intermezzo : itulah enaknya kolaborasi, kita bisa delegasikan tugas yang susah sama teman dan bisa meringankan beban dua kali lipat :p

Jangan lupa juga nama ini nggak bisa sembarangan. Kalau makhluk menyeramkan dan jorok disebut Troll, terkesan cocok aja, kan? Kalau kita namain dia bunny atau tweety pasti rasanya ada yang janggal (karena sadar atau nggak, kita terikat sama norma-norma yang kita pelajari dari dunia nyata).

416HARSDA3L
Penamaan tokoh biasanya menggambarkan karakternya. Seperti troll, makhluk yang biasa digambarkan buruk rupa dan jahat. Gambar diambil dari http://www.amazon.com

Mau ngasi twist? Tentu saja boleh, tapi harus ada alasan yang masuk akal untuk itu. Misalkan, apa sejarahnya makhluk itu dinamai lucu dan cute begitu? Rasanya, kalau nggak sesuai sama aturan yang dipersepsikan normal sama orang-orang, susah buat pembaca mengembangkan imajinasinya. Kita bicara teks tanpa gambar soalnya. Lain hal kalau bicara soal picture book, ada gambar yang menjelaskan maksud si penulis.

Lupakan soal kesan, beberapa nama juga harus punya filosofi tersendiri. Kayak Pancasila, dinamakan begitu karena ngambil dari bahasa Sansekerta, “Panca” yang artinya “lima” dan “sila” yang artinya “prinsip/asas.” (Kok jadi PPKn? Haha…) Orang tua aja milih nama buat anak karena ada kandungan doa (ada artinya) di dalam nama anak yang mereka pilih, kan? Apalagi, kalau bicara soal logo atau lambang (negara/organisasi misalnya) yang selalu punya simbolisasi, selalu punya filosofi di baliknya.

Keempat, pengembangan kepribadian setiap karakter. Ingat kan, kalau di part pertama aku udah bahas soal penentuan lokasi yang bakal menentukan budaya? Nah, yang namanya budaya itu pasti menentukan pola tingkah laku tiap-tiap manusianya. Bisa dibilang break down dari aspek-aspek budaya itu, deh.

Kayak di Lord of the Rings (maap ya, referensiku soal novel fantasy emang cuma dua ini hehe), ada makhluk namanya hobbit (again?!). Kita bisa lihat kalau dunia hobbit itu indah dan damai, kan? Dengan begitu, masyarakatnya mudah percaya satu sama lain, mereka jarang berkonflik. Ini kelihatan dari sikap Frodo dan Sam ke Gollum. Frodo begitu aja jatuh kasihan dan percaya sepenuhnya sama Gollum. Sedangkan, sekalipun Sam nggak percaya sama makhluk licik itu, dia juga nggak begitu aja mengkonfrontasi Gollum secara langsung, kan?

Atau kita bisa liat Merry dan Pippin, yang menurutku lebih agresif ketimbang Frodo dan Sam, mereka tetep beda sama Dwarf yang agak kasar dan beringasan. Kalau ada konflik, mana ada mereka langsung serang dan sebagainya. (Trus, nama mereka cute, menggambarkan karakter mereka yang juga imut-imut?)

Artinya, keempat hobbit itu punya perbedaan karakter, tapi mirip secara fundamental. Mereka bertengkar dan berkonflik, tapi nggak melewati batas-batas budaya mereka. Artinya, kalau budaya kita tentuin lagi, berarti perkembangan kepribadiannya juga harus disesuaikan dengan budaya baru yang kita tentuin itu.

Susah banget nggak, sih? Tenang aja, kita masih bisa nyontek-nyontek dikit, kok. Misal tentang hobbit itu, kita bisa nyontek itu dari budaya masyarakat adat, kayak Suku Badui Dalam, atau yang baru-baru ini booming, Petani Kendeng. Mereka sedikitnya, punya sifat yang lumayan sama dengan para hobbit ini (berdasarkan dari observasi mentahku, ya). Mereka masyarakat homogen yang kurang suka berkonflik dengan pola pikir sederhana.

Tapi, harus tetap ingat kalau cuaca, iklim, suhu, tingkat kebisingan daerah, dan segala macam model demografis lainnya, itu menentukan kepribadian, jadi jangan pernah lupa untuk menyesuaikan unsur itu ke dalam karakter.

Terakhir, (minimal yang kepikiran, ya) tentu saja konflik politiknya. Kalau bukan novel dengan tema tentang politik pasti mikirnya nggak bakalan perlu beginian, kan? Salah besar. Yang namanya politik itu ada di mana aja dan diterapkan di mana aja. Misal, jomblo lagi nyari pacar, nih. Politik mereka adalah dandan secakep mungkin, ngasi kode-kode ke lawan jenis, dan segala macam strategi lainnya. Itu juga politik, lho.

Bayangin kalau konflik politik ini terjadi di dunia fantasy. Misal, di Lord of the Rings, ada Saruman dan Gandalf. Saruman punya tujuan menguasai cincin. Gara-gara itu, ia menghalalkan segala cara. Lalu, muncul Gandalf yang berniat menghalangi dia mencapai ambisinya. Ini lagi-lagi harus ada hubungannya dengan logika cerita dan masing-masing kepribadian tokoh.

gandalf-saruman
Gandalf dan Saruman mulai berkonflik sejak Saruman berambisi menguasai cincin untuk dirinya sendiri. Gambar diambil dari http://www.dreager1.wordpress.com

Misal, Saruman ambisius. Maka, politiknya adalah dia mencoba menghancurkan orang-orang yang menghalangi dia. Gollum, dia berniat menguasai (sebenernya dia yang dikuasai) oleh cincin terkutuk itu, akhirnya dia menipu Frodo dan Sam. Lalu, Frodo yang punya misi dan Sam yang bertugas menjaga Frodo. Ini break down lain dari budaya dan karakter, mereka menentukan hubungan antar tokoh.

Biasanya, yang paham hal-hal begini adalah gamers, tepatnya pecinta game-game RPG. Emang basis game RPG itu biasanya novel fantasy, jadi bisa juga jadi cara asyik untuk memahami alur di novel fantasy lewat games kayak gini. Untuk yang suka fantasy dan pengen nulis novel fantasy, jangan nyerah dulu karena kesulitannya, ya! Kalau sukses, bisa jadi games dan terkenal di mancanegara, lho… 😉

 

 

 

Rumitnya Menulis Cerita Fantasy (part 1)

 

images
Gambar diambil dari http://www.freevector.com

 

Baru-baru ini mutusin untuk bikin novel kolaborasi dengan teman-teman sesama penulis. Kebetulan banget, kebanyakan dari mereka penggemar fantasy. Aku sendiri suka sih, bacanya, tapi kurang suka nulisnya. Karena aku bisanya yang realistis, yang deket sama kehidupan sehari-hari, alias imajinasiku kurang. Jadi, kenapa aku mau (malah aku yang ngajak) bikin novel kolab soal fantasy?

Eksplorasi, eksperimen, atau apalah sebutannya. Intinya, aku mau ngerasain.

Dan, lewat tulisan ini (ini gegara keseringan denger lagu kali ya, kan biasanya “lewat lagu ini…” mulai gak jelas, deh!) aku mau menyampaikan beberapa pengalaman yang kudapat lewat fantasy.

Tadinya tuh, aku mikir, asik banget kali ya, bikin sebuah novel yang murni dari hasil pikiran kita sendiri (ya eyalah, kalo gak, namanya plagiat hehe). Maksudnya, murni dari hasil imajinasi kita, nggak terkukung dengan kenyataan, dan aturan-aturan dunia nyata. Eh, ternyataaaa…. tidak semudah yang kuduga.

Pertama, mengembangkan logika cerita. Biarpun kita bisa bilang murni hasil imajinasi, novel bentuk apapun adalah bentuk komunikasi yang lain. Kita sebenernya tengah menyampaikan ke orang lain apa yang ada dalam pikiran kita, dalam perasaan kita juga. Karena itu, komunikasi harus mengikuti aturan luar, kalau nggak ya, pesan-pesannya pasti nggak nyampe. Trus, buat apa dong, kita publish novel? Kecuali kalau mau jadi pajangan di rak buku pribadi atau menuh-menuhin hard disk atau kapasitas google drive (banyak banget medianya sekarang ^^;)

Okelah, ada yang namanya novel sastra. Penyampaiannya kadang ekspresif, subjektif milik si penulis. Mereka bahkan bisa aja membentuk kaidah-kaidah baru dalam cara penulisan dan bahkan cara pembacaan. Tapi, kaidah baru terbentuk dengan dasar kaidah lama. Surrealis nggak mungkin muncul tanpa adanya realis sebelumnya, kan? Lukisan abstrak juga nggak akan muncul kalau nggak ada teknik-teknik pencampuran warna atau konsep-konsep warna dalam hubungannya dengan emosi manusia. Jadi, bahkan bacaan yang nyastra pun nggak mungkin keluar dari kaidah-kaidah baku komunikasi ini.

Contoh simpel, bahkan novel sastra pun nggak mungkin bilang, ibu memasak batu bata. Kalaupun iya, pasti nanti ada segudang alasan di balik itu, mungkin karena di novelnya emang makhluknya punya kebiasaan makan batu bata ^^; Kalau nggak, ya nurut aja sama kaidah baku bahasa indonesia, kalau yang dimasak itu ya, makanan yang bisa dimakan. Seperti, ibu memasak sayur.

Nah, seperti contoh di atas, karena komunikasi ini mutlak harus sampai ke pembaca, kita perlu menulis satu cerita yang benar-benar harus ada hubungannya satu sama lain, kan? Waktu nulis fantasy, ini yang paling sulit, artinya kita harus menghubung-hubungkan imajinasi yang banyak itu hingga membentuk rangkaian yang solid secara logika. Kalau realis masih bisa kita nyontek-nyontek dari dunia nyata. Tapi, kalau di cerita fantasy, semua harus dirancang dari awal.

Kalau misalkan kayak di Harry Potter, menjelaskan hubungan penyihir dengan goblin, misalkan? Artinya, harus jelas dulu karateristik penyihir, karakteristik goblin, perasaan-perasaan mereka, sejarah antara mereka, sehingga hubungan mereka yang diwarnai sakit hati dan saling curiga itu jadi masuk akal banget. Bravo for J.K.Rowling!

65b48871fc60046897cac12d0ad2eb131e03d5c5
GIF diambil dari http://www.romper.com

Coba, kalau nggak dijelasin sejarah mereka yang diwarnai tipu daya, tiba-tiba mereka saling benci aja gitu? Pasti kita sebagai pembaca nggak puas. Lho kok tiba-tiba saling benci aja, sih? Aneh.

Kedua, menyesuaikan setting lokasi dan waktu. Sama aja kayak mengembangkan logika cerita sih, persoalannya. Mesti dirancang ulang dari awal. Untuk beberapa novel fantasy, mereka menggunakan sistem pertanggalan masehi (tapi dengan realita yang sangat berbeda) dan ini sah. Ini lebih gampang, sih. Tapi, beda cerita kalau kita bikin setting waktu sendiri. Atau model-model post-apocalypse yang semuanya harus dari nol. Untuk penulis yang perfeksionis, harusnya sih ada sistem penanggalan sendiri soal ini (push terus novelis fantasy Indonesia! Haha!)

Setting lokasi, ini yang menurutku sangat, sangat ribet. Begitu ketemu novelis fantasy, barulah aku sadar betapa rumit soal setting lokasi ini. Apalagi kalau soal kolab ya, semua harus jelas karena orang-orang yang terlibat semua harus mirip-miripin (karena identik terlalu naif) persepsi soal hal-hal teknis begini.

Kenapa? Masalah lokasi ini penting banget untuk penanaman karakter-karakter dalam cerita. Karena seperti yang kita tahu, lokasi sangat menentukan budaya. Misal, orang-orang yang tinggal di negara tropis 2 musim, dengan negara 4 musim, budayanya pasti beda. Orang yang tinggal di negara kering macam Afrika pasti kelakuannya beda banget sama orang yang tinggal di Greenland. Trus, dia tinggal di pegunungan atau daerah pesisir pantai. Apakah dia tinggal di dataran rendah atau dataran tinggi.

Misal, di Lord of the Rings, para hobbit tinggal di rumah-rumah kecil di semacam padang rumput begitu. Aku lebih ngebayangin soal liang-liang kelinci yang damai gitu, sih. Mereka cenderung ramah dan saling percaya, tapi juga mudah ditipu. Bandingkan dengan goblin, atau disebut juga Orcs, yang tinggalnya di Misty Mountain, alias di pegunungan.

Ini penampakan liang-liang Hobbit… :p

2frodobilbo
Gambar diambil dari thorinoakenshield.net

Nah, ini tempat tinggalnya Orcs…

Trailer1Goblins3
Gambar diambil dari http://www.thelandofshadow.com

Berasa kan, kalau perbedaan sifat mereka jadi masuk akal? Pegunungan yang kebanyakan gelap dan menyimpan sejuta misteri (kayak hewan-hewan liar) otomatis membuat sifat Orcs jadi curigaan (kalau kita nggak mau buruk sangka dulu sebagai jahat, ya). Tampang mereka aja jadi nggak indah gitu, kalau dibanding Hobbit. Itulah kaidah-kaidah baku dalam dunia pembentukan kepribadian, jadi kalau nggak ngikutin itu lagi-lagi pesannya nggak bakalan nyampe.

Singkat kata, kalau setting lokasi nggak jelas, pastinya nanti bakalan nggak masuk akal dengan karakter-karakter tokoh. Kalau perlu jelasin di lintang apa, bujur apa, biar ribet sekalian! 😀

Untuk sekarang, aku nulis sampai di sini dulu. Soalnya, kalau kepanjangan malah jadi nggak enak bacanya. Nanti pesannya nggak nyampe ke pembaca, dong! :p

 

 

nyambung…

Masyarakat Adat yang Jauh Lebih Modern

sawah_kita_by_nooreva-d5q63ap
Gambar diambil dari DevianArt by nooreva

 

Please don’t judge me. Aku tahu ini topik yang udah rada basi, tapi karena aku lagi off kemaren dari segala macam berita dan medsos, jadinya bener-bener ketinggalan.

Akhir-akhir ini, berita soal Petani Kendeng lagi banyak ditampilkan. Aku sering denger, tapi baru kali ini tahu apa masalahnya. Lagi-lagi, masyarakat adat vs pengusaha.

Oke, aku sebelumnya nggak pernah tahu soal kasus masyarakat adat dan pengusaha, tapi oh come on, it’s so easy to guess! Masyarakat adat dipinggirkan karena ada kapitalis lagi nyari untung. Terjadi dimana-mana. Sejarah juga banyak membuktikan.

Di Indonesia, keberadaan masyarakat adat adalah sesuatu yang masih dihargai dan diakui secara hukum. Seberapa baik penghargaannya? Ternyata, nggak begitu baik. Soalnya, orang Indonesia sibuk nyari duit. Salah nggak? Nggaklah, siapa yang nggak butuh duit. Tapi, kalau banyak duit, tapi kita nggak punya apapun untuk dimakan, oksigen yang semakin tipis karena kita tebang semua pohon, dan banjir dimana-mana karena nggak ada daerah serapan air, apa gunanya, sih?

I don’t get human somehow. Eh, aku juga manusia, ya?

Di satu sisi, aku menyukai perkembangan teknologi. Aku menyukai kemajuan, karena bagaimanapun, kemajuan juga membawa banyak hal positif. Pengobatan, misalkan. Pendidikan parenting (karena aku orang tua yang butuh itu).

Ups! Pendidikan parenting ternyata kita nggak begitu maju, lho. Kita, masyarakat kota, yang katanya sangat beradab, jauh ketinggalan masalah yang satu ini.

Dari kakak iparku (credit for her) yang suka traveling, di Badui Dalam, mereka nggak butuh ahli parenting untuk mengatakan ke mereka, kalau anak melakukan kesalahan, ya dibilangin, nggak perlu dikasarin or such. Sementara, masyarakat kota??? Guru nyubit anak murid malah dibelain, katanya mencubit dan memukul itu biasa untuk pengendalian perilaku. Sementara, di Badui Dalam, dengan pendidikan parenting yang begitu, mereka tentram dan saling bersahabat tanpa banyak konflik. Kalaupun ada, selesai tanpa harus kasar dan menjelek-jelekkan orang lain. Sejak kapan peradaban modern justru membuat kita mundur jadi manusia purba?

Dan masyarakat adatlah yang punya cukup etika untuk menjaga alam. Masyarakat Badui Dalam punya aturan hanya boleh panen padi setiap 6 bulan sekali dalam setahun. Karena mereka percaya bahwa mereka nggak boleh tamak dalam mengambil hasil alam. Dan, kebetulan sangat, ibuku pernah cerita, bahwa dulu di Sumatera Barat, panen dilakukan 6 bulan sekali,  sebelum pemerintah (bodoh, maaf, aku nggak tahan) mengubahnya jadi 3 bulan sekali. Akibatnya, kualitas beras di Sumatera Barat menurun drastis. Dulu, kata ibuku, beras dari sawah di kampung, rasanya enak banget. Beda sama yang sekarang. Sedih.

Masyarakat Samin, termasuk petani dari pegunungan Kendeng, juga sama sekali nggak menggunakan bahan-bahan kimia untuk pertanian mereka. Mereka menggunakan bahan alami, kayak kotoran sapi dan jeroan sapi (yang masih fresh, dari sapi yang baru disembelih, kurang-lebih) dihancurkan dan diproses jadi pupuk. Artinya apa? Mereka punya kualitas beras yang jauh lebih baik daripada yang kita makan sehari-hari. How sad is that?!

Tapi, kapitalis nggak pernah puas. Dengan alasan membangun perekonomian, mereka bangun pabrik dimana-mana. Padahal, Indonesia itu negara agraria. Kalau kita bisa fokus di agraria, dan mengekspor itu semua, perekonomian kita juga bisa maju. Tanah kita sangat subur, ingat?

Aku rasa, kita harus melepas satu gelar indah lagi dari Indonesia.

Kalau aja masyarakat Indonesia lebih percaya diri untuk mengolah semua hasil alamnya sendiri. Dan kita bisa mendepak semua pihak yang maunya memperkaya diri dari berbagai tender dan investasi asing, mungkin kita akan jauh lebih kaya. Aku nggak anti investor asing ya, tapi tolonglah proporsinya diatur. Kebanyakan!

Selamat tinggal, etika dan moralitas. Sejak kapan civilization menjadi kata yang begitu menakutkan? Sejak kapan peradaban justru menghancurkan manusia daripada membangunnya?

Selamat datang, kanker dan penyakit mematikan lainnya. Hanya karena kita terlalu malas untuk memperjuangkan kesejahteraan alam, yang padahal menghidupkan kita juga.

Tanpa kita sadari, ternyata masyarakat adat jauh lebih maju daripada masyarakat, yang katanya, modern. Internet ternyata nggak cukup bikin kita pinter (akhir-akhir ini, malah membuat kita jadi makin bodoh). Begitulah, dengan berkurangnya kepedulian akan lingkungan sekitar kita, baik pada manusia dan alam, manusia hanya akan jadi hewan. Hanya dengan rasa peduli, kita jadi manusia seutuhnya.

Teriring doa bagi masyarakat adat, semoga masyarakat adat tetap terjaga dan terhormat di atas bumi Indonesia.

 

 

Depok, 29 Maret 2017

Ekspektasi vs Harapan

 

Ekspektasi membangun obsesi, harapan membangun harmoni…

Satu waktu, aku pernah membaca meme soal cara mencapai kebahagiaan. “If you want happiness, lower your expectation.” Jujur aja, aku agak bingung. Kalau kita merendahkan ekspektasi kita, apa malah kita jadi mengurangi usaha dalam mencapai tujuan? Malah ngebuat kita menurunkan target daripada berusaha yang terbaik sampai dimana kemampuan kita bisa mencapai.

Setelah beberapa tahun, kurasa aku baru bisa mendekati maknanya. Kenapa cuma mendekati? Karena, sayangnya, dalam beberapa tahun ke depan dinamika manusia bisa berubah. Mungkin ada makna yang lebih sempurna daripada yang kutemuin sekarang. Ini nulis sambil nonton “Interstellar” kayaknya terpengaruh begini haha…

Baru sekarang aku paham kalau ekspektasi dan harapan itu beda. Yah kalau kita cari definisi ekspektasi ternyata nggak ada di KBBI, jadi murni kata adaptasi dari expectation dan sayangnya aku nggak nemu kata padanan yang deket artinya dengan kata ini. Jadi, akhirnya aku cari perbedaan definisinya lewat situs luar negeri, yaitu jeremystatton.com.

Yang kudapat ; In his book The Awakened Heart, Dr. Gerald May tells us the difference between expectation and hope.He defines expectation as a “rigid clinging to unreal belief.” Expectation is demanding exactly what we want to happen regardless of what is actually happening. Meanwhile, hope is flexible. It is alive. It responds to all situations instead of battling against the ones that appear to be opposite.

Dan akhirnya kusimpulkan kalau ekspektasi itu sifatnya memaksa dan berfokus sama apa yang kita mau, jadi lebih egosentris. Waktu kita berekspektasi, kita susah untuk melihat kepentingan orang lain yang mungkin menghalangi keinginan kita. Makanya, ekspektasi lebih banyak menghasilkan kekecewaan dan perselisihan. Biasanya lagi, ekspektasi ini sifatnya spesifik dan jangka pendek, sehingga orang suka gagal melihat efek dari satu keinginan dalam jangka panjang.

Lain lagi sama harapan. Seperti yang dibilang Dr. Gerald di atas, harapan lebih fleksibel. Harapan itu adalah pandangan general kita dalam memaknai satu hasil, sehingga orang yang berharap itu lebih melihat satu masalah dalam kesatuan yang harmonis. Nggak cuma mementingkan keinginan pribadi, harapan membuat kita bisa memahami kepentingan orang lain atau lingkungan karena kita fokus pada pemaknaan hasil, bukan hasil itu sendiri. Tentunya juga, efeknya itu bertahan dalam jangka panjang karena solusinya melibatkan semua pihak terkait.

Contoh kayak perilaku merokok. Kalau kita berekspektasi orang berhenti merokok, kita akan fokus sama larangan merokok. Padahal, dalam satu perilaku itu ada juga pola pikir dan pola pikir orang itu beda-beda. Tanpa memahami masalah dan kebutuhan si perokok, kita malah lebih milih untuk memaksa dia berhenti merokok. Hal ini mungkin efektif dalam membentuk perilaku yg kita mau dalam jangka waktu pendek. Dan mungkin cuma menimbulkan efek semu, dimana dia nggak merokok di depan kita aja. Di belakang, dia tetap merokok. Jadinya, apa fungsi dia berhenti merokok? Cuma biar kita seneng aja. Ya, kalau emang itu mau kita, boleh-boleh aja, sih.

Sebaliknya, kalau kita mendasarkan larangan merokok ini pada harapan, kita akan mencoba memahami apa sebab perilaku merokok, dan mau melihat dari sudut pandang si perokok. Artinya, kita nggak egois, hanya mikir yang penting kita merasa benar. Dengan begitu, solusinya akan melibatkan banyak pihak dan membuat kita bekerja sama dengan banyak pihak untuk mencapai tujuan yang baik untuk semua, bukan cuma baik untuk kita. Cara begini juga cenderung akan menghasilkan hasil yang lebih lama dan lebih menetap.

Jadi, ekspektasi bikin orang terobsesi sama hasilnya, sedangkan harapan membuat keinginan yang lebih harmonis.
Caranya? Ya, pertama-tama kita harus paham apa yang kita mau. Paham tentang diri kita dan mau menerima diri kita apa adanya. Saat kita udah bisa menerima diri kita, biasanya pandangan kita terhadap dunia di luar kita lebih seimbang. Nyaman dengan diri sendiri membuat kita nyaman dengan lingkungan, apapun yang terjadi di lingkungan itu.
Dan itu membuat kita lebih gampang untuk menerima lingkungan apa adanya, bukannya memaksa lingkungan yang berubah sesuai mau kita. Dengan seimbangnya pola pikir kita terhadap diri sendiri dan lingkungan, kita bisa mencari solusi yang memenangkan kepentingan semua.

Mungkin nggak, sih? Posisi kemenangan kan, cuma satu? Ya, karena kita manusia yang pastinya persepsi juga beda-beda, persepsi kemenangan itu sendiri juga jadi beda-beda. Kebutuhan kita aja juga beda-beda, kok. Sama kayak sistem barter zaman dulu aja. Masing-masing benda pasti nilai nominalnya beda, tapi kalau sesuai kebutuhan, jadinya nilai intrinsik barang itu jadi seimbang dan masing-masing orang puas dengan nilai yang diberikan barang itu. Contoh simpelnya aja, penjual persepsi menangnya untung, pembeli persepsi menangnya bisa dapet discount. Kalau penjual bisa ngasi discount tanpa mengurangi banyak keuntungan, ya mereka sama-sama menang. Produk laku, pembeli makin percaya.

Jadi, kalau mau harmonis, ekspektasi mesti rendah, harapannya yang tinggi…